ukraina rusia

Perang Rusia Ukraina 'Makan Korban' Baru? Korsel

Perang Rusia Ukraina ‘Makan Korban’ Baru? Korsel

Korea Selatan (Korsel) sepertinya menjadi korban baru dampak perang Rusia dan Ukraina. Perang yang tak kunjung usai itu menimbulkan ketidakpastian dan berdampak pada pasokan gas negeri itu.

Korsel diketahui sedang bersiap untuk menghadapi krisis energi pada musim dingin mendatang. Karenanya Negeri Ginseng kini melakukan pembelian gas yang cukup besar untuk persediaannya.

Bloomberg menulis bagaimana Seoul, yang merupakan pengimpor bahan bakar dingin terbesar ketiga di dunia, sedang mencari pasokan tambahan agar dapat mencapai target 90% pada November mendatang. Saat ini, jumlah pasokan yang terkumpul baru mencapai 34% saja.

“Itu terjadi setelah gelombang panas di musim panas dan ketidakpastian ‘tinggi’ secara internasional dari konflik Rusia-Ukraina,” kata Kementerian Energi Korsel, Senin (8/8/2022).

Perang Rusia Ukraina 'Makan Korban' Baru? Korsel

“Korea Gas Corp yang dikelola negara telah melakukan pembelian spot sejak April, mengamankan sekitar 3,5 juta ton untuk Juli saja. Persediaan saat ini sekitar 1,81 juta ton, di atas ambang batas minimum 910.000 ton untuk musim dingin,” tambah keterangan kementerian itu.

Saat ini persaingan internasional untuk pasokan gas memang sangat tinggi. Terutama bagi Eropa yang juga sedang memenuhkan penyimpanannya untuk musim dingin mendatang.

Korsel sendiri sejauh ini bergabung dengan Eropa dan negara Barat lainnya dalam mengambil sikap dingin pada Rusia setelah serangan Moskow ke Ukraina. Negeri K-pop itu bahkan juga ikut menjatuhkan beberapa sanksi pada Rusia.

Di bidang energi, Seoul bahkan telah memberi dukungan pada Amerika Serikat (AS) yang berencana untuk menerapkan batas atas pada harga minyak Rusia. Langkah ini dilakukan untuk mendorong inflasi dunia yang terjadi pasca penjatuhan sanksi Barat atas minyak Moskow.

6 Update Perang Rusia-Ukraina, Putin Buka Pintu Negosiasi

6 Update Perang Rusia-Ukraina, Putin Buka Pintu Negosiasi

Perang Rusia dan Ukraina makin panas setelah memasuki hari ke-161. Meski begitu, di tengah saling gempur, kedua negara ini telah menandatangani perjanjian terpisah sehingga ekspor gandum dan biji-bijian dari Ukraina kembali berlayar.

Pengiriman biji-bijian pertama yang meninggalkan Ukraina di bawah kesepakatan dilaporkan telah mencapai Turki. Kapal yang terdaftar di Sierra Leone, Razoni, berlayar dari pelabuhan Odesa menuju Lebanon pada Senin (1/8/2022) di bawah kesepakatan yang ditengahi oleh Turki dan PBB.

Kapal telah diperiksa oleh anggota Pusat Koordinasi Gabungan, dan kini diharapkan untuk bergerak melalui Selat Bosporus pada Rabu (3/8/2022).

Selain hal ini, berikut fakta-fakta terbaru terkait perang Rusia-Ukraina, seperti dirangkum oleh The Guardian.

6 Update Perang Rusia-Ukraina, Putin Buka Pintu Negosiasi

1. Pengungsi dari Ukraina Capai 10 Juta Orang

PBB mengatakan ada lebih dari 10 juta orang telah menyeberangi perbatasan masuk dan keluar dari Ukraina sejak Rusia meluncurkan serangan pada 24 Februari. Data yang dikumpulkan oleh UNHCR menyatakan bahwa 6.180.345 pengungsi individu dari Ukraina sekarang tercatat di seluruh Eropa, dengan 1,25 juta pengungsi masuk ke Polandia.

2. Operasi Rusia di Ukraina

Dalam pengarahan operasi terbarunya, kementerian pertahanan Rusia mengklaim bahwa serangannya terhadap Radekhov di wilayah Lviv “menghancurkan pangkalan penyimpanan dengan senjata dan amunisi buatan asing yang dikirim ke rezim Kyiv dari Polandia”.

Sebelumnya gubernur Lviv mengakui pemogokan tersebut. Ia mengatakan “satu bangunan rusak. Untungnya, tidak ada yang terluka.”

3. Warga Sipil Melarikan Diri dari Kherson

Kementerian pertahanan Inggris mengatakan kemungkinan akan ada peningkatan warga sipil yang mencoba melarikan diri dari Kherson dan daerah sekitarnya karena permusuhan berlanjut dan kekurangan makanan memburuk, memberi tekanan pada rute transportasi.

Mereka juga mengatakan ada serangan Ukraina terhadap kereta amunisi Rusia di Oblast Kherson, Ukraina selatan. Ini artinya “sangat tidak mungkin” jalur kereta api antara Kherson dan Krimea beroperasi.

4. Instalasi Nuklir

Wakil Menteri Luar Negeri Ukraina, Mykola Tochytskyi, mengulangi permintaan negaranya agar langit di atas instalasi nuklir ditutup untuk mencegah potensi kecelakaan dan penyalahgunaannya.

“Untuk pertama kalinya dalam sejarah, fasilitas nuklir sipil telah diubah menjadi target militer dan batu loncatan bagi tentara Rusia yang melanggar ketentuan non-proliferasi tentang penggunaan energi nuklir secara damai,” katanya.

“Dunia menyaksikan bagaimana terorisme nuklir, yang disponsori oleh negara pemilik senjata nuklir, muncul dalam kenyataan. Diperlukan aksi bersama yang kuat untuk mencegah bencana nuklir skala global. Kami meminta untuk menutup langit di atas pembangkit listrik tenaga nuklir di Ukraina,” tambahnya.

5. Negosiasi Putin

Gerhard Schroeder, mantan kanselir Jerman dan teman Vladimir Putin, mengatakan presiden Rusia menginginkan solusi yang dinegosiasikan untuk perang di Ukraina dan kesepakatan tentang pengiriman biji-bijian yang mungkin menawarkan jalan ke depan.

“Kabar baiknya adalah bahwa Kremlin menginginkan solusi yang dinegosiasikan,” kata Schroeder kepada mingguan Stern dan penyiar RTL/ntv, menambahkan bahwa dia telah bertemu Putin di Moskow pekan lalu.

“Keberhasilan pertama adalah kesepakatan biji-bijian, mungkin itu bisa perlahan diperluas menjadi gencatan senjata,” tambahnya.

6. Data Palsu Bantuan ke Ukraina

Pengungsi Ukraina kemungkinan akan menjadi korban dari meningkatnya ketegangan dan kampanye disinformasi di negara mereka, menurut sebuah laporan dari badan amal World Vision.

Menurut mereka, informasi palsu yang membesar-besarkan berapa banyak bantuan yang diterima pengungsi dibandingkan dengan masyarakat lokal, serta menghubungkan pengungsi dengan kejahatan kekerasan dan ekstremisme politik, dapat menyebabkan putusnya hubungan dengan masyarakat lokal.

Rusia: AS Terlibat Langsung di Perang Ukraina, Ini Buktinya

Rusia: AS Terlibat Langsung di Perang Ukraina, Ini Buktinya

Rusia menuduh Amerika Serikat terlibat langsung dalam perang Ukraina. Adapun, Negeri Paman Sam telah mengirim sejumlah persenjataan berat seperti sistem HIMARS untuk pihak Kyiv.

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan komentar yang dibuat oleh Vadym Skibitsky, Wakil Kepala Intelijen Militer Ukraina, kepada surat kabar Inggris Telegraph menunjukkan bahwa Washington terlibat dalam konflik meskipun ada pernyataan bahwa pihaknya membatasi perannya pada pasokan senjata.

Skibitsky mengatakan kepada surat kabar tersebut bahwa ada konsultasi antara pejabat intelijen AS dan Ukraina sebelum serangan dan Washington memiliki hak veto yang efektif pada target yang dimaksudkan. Namun, dalam laporan tersebut, pejabat AS tidak memberikan informasi terkait penargetan langsung.

Rusia: AS Terlibat Langsung di Perang Ukraina, Ini Buktinya

“Semua ini tidak dapat disangkal, membuktikan bahwa Washington, bertentangan dengan klaim Gedung Putih dan Pentagon, terlibat langsung dalam konflik di Ukraina,” kata Kementerian Pertahanan Rusia dalam sebuah pernyataan, dikutip Reuters, Rabu (3/8/2022).

“Pemerintahan Biden bertanggung jawab langsung atas semua serangan roket yang disetujui Kyiv di daerah permukiman dan infrastruktur sipil di daerah berpenduduk Donbas dan daerah lain, yang telah mengakibatkan kematian massal warga sipil,” lanjut pernyataan tersebut.

Tidak ada reaksi langsung dari Gedung Putih atau Pentagon terhadap pernyataan kementerian tersebut.

Namun, Pentagon menyangkal klaim Moskow bahwa Rusia telah menghancurkan enam sistem rudal HIMARS buatan AS sejak dimulainya perang Ukraina.

Rusia menyatakan secara teratur mampu melumpuhkan sistem persenjataan tersebut. Namun, sejauh ini belum ada buktinya.

Sebaliknya, Ukraina dan Barat yang dipimpin AS menuduh Rusia melakukan serangan rudal terhadap sasaran sipil setiap hari yang selalu dibantah oleh moskow.