Putin Ngaku Salah, Minta Warga yang ‘Kabur’ dari Rusia Balik

Putin Ngaku Salah, Minta Warga yang 'Kabur' dari Rusia Balik

Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan semua kesalahan untuk memperkuat operasi militer Rusia di Ukraina harus diperbaiki. Ini menjadi pengakuan publik pertamanya yang mengakui bahwa “mobilisasi parsial” alias wajib militer yang ia umumkan pekan lalu tidak berjalan mulus.

“Dalam mobilisasi ini, banyak pertanyaan yang muncul, dan semua kesalahan harus diperbaiki dan dicegah agar tidak terjadi di masa depan,” kata Putin, dikutipĀ Reuters, Jumat (30/9/2022).

“Misalnya, saya memikirkan ayah dari banyak anak, atau orang yang menderita penyakit kronis, atau mereka yang sudah melewati usia wajib militer,” tambahnya.

Sebagaimana diketahui, ada ekspresi ketidakpuasan publik atas cara penanganan mobilisasi, termasuk keluhan atas petugas pendaftaran yang mengirimkan surat panggilan kepada masyarakat yang jelas-jelas tidak memenuhi syarat wajib militer.

Akibatnya, ribuan orang telah melarikan diri dari Rusia untuk menghindari wajib militer yang seringkali tampak tidak memperhatikan catatan layanan individu, kesehatan, status pelajar, atau bahkan usia.

Putin Ngaku Salah, Minta Warga yang 'Kabur' dari Rusia Balik

Sekitar 2.000 orang juga telah ditangkap pada protes anti-perang dari 30 kota besar dan kecil di Rusia. Bahkan beberapa dari mereka segera diberikan surat panggilan, yang dianggap legal oleh Kremlin.

Pengumuman Rusia pada 21 September tentang mobilisasi publik pertamanya sejak Perang Dunia II bahkan telah menarik kritik dari pendukung resmi Kremlin sendiri. Ini menjadi fenomena yang hampir tidak pernah terdengar di Rusia sejak mengirim pasukannya ke Ukraina tujuh bulan lalu.

“Mereka membuat marah orang-orang, seolah-olah sengaja, seolah-olah karena dendam. Seolah-olah mereka dikirim oleh Kyiv,” kata editor saluran berita RT yang dikelola pemerintah Rusia, Margarita Simonyan pada pekan lalu.

Pada Senin, juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengakui bahwa beberapa orang yang dipanggil dikeluarkan karena kesalahan. Ia mengatakan kesalahan sedang diperbaiki oleh gubernur regional dan kementerian pertahanan.

Putin secara khusus menahan diri untuk tidak menyalahkan kesalahan tersebut, baik kepada kementerian, yang dipimpin oleh sekutu dekatnya Sergei Shoigu, atau kepada pejabat regional yang dipercayakan untuk memutuskan dengan tepat siapa orang yang pantas mendapatkan surat panggilan wajib militer.

Pekan lalu, Shoigu mengatakan Moskow berencana untuk merekrut hanya 300.000 personel. Kremlin kemudian membantah laporan oleh media independen Novaya Gazeta Europe bahwa klausul yang dirahasiakan dalam dekrit mobilisasi Putin mengatur pemanggilan satu juta tentara cadangan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.