Kesaksian, Kronologi & Detik-Detik Penembakan Massal Thailand

Kesaksian, Kronologi & Detik-Detik Penembakan Massal Thailand

Horor penembakan massal terjadi di Thailand pada Kamis (6/10/2022), di mana 37 orang tewas, termasuk 24 anak-anak. Detik-detik peristiwa mengerikan itu diungkapkan oleh para saksi mata.

Seorang guru mengatakan kepada Thai TBS bahwa penyerang keluar dari mobil dan segera menembak seorang pria yang sedang makan siang di luar, kemudian melepaskan lebih banyak tembakan. Ketika penyerang berhenti untuk memuat ulang, guru memiliki kesempatan untuk berlari ke dalam.

“Saya lari ke belakang, anak-anak sudah tidur,” kata wanita muda yang tidak mau disebutkan namanya itu, menahan kata-katanya. “Anak-anak itu berusia dua atau tiga tahun,” katanya, Jumat (7/10/2022).

Seorang saksi lain mengatakan kepada ThaiPBS bahwa dia memohon padanya untuk berhenti. “Dia menuju ke arah saya dan saya memohon belas kasihan kepadanya, saya tidak tahu harus berbuat apa,” katanya.

Saksi lain mengatakan staf di pusat penitipan anak telah mengunci pintu, tetapi tersangka menembak masuk.

“Guru yang meninggal, dia memiliki seorang anak dalam pelukannya,” kata saksi, yang namanya tidak disebutkan, kepada televisi Kom Chad Luek Thailand. “Saya tidak berpikir dia akan membunuh anak-anak, tetapi dia menembak pintu dan menembusnya.”

Paramedis pun turut menggambarkan adegan mengerikan tersebut.

“Ini adalah pemandangan yang tidak ingin dilihat siapa pun. Dari langkah pertama ketika saya masuk, rasanya mengerikan,” tutur Piyalak Kingkaew, seorang pekerja darurat yang memimpin tim responden pertama, kepada Reuters.

“Kami pernah mengalaminya sebelumnya, tetapi insiden ini paling mengerikan karena mereka masih anak-anak.”

Kesaksian, Kronologi & Detik-Detik Penembakan Massal Thailand

Sedikitnya 10 orang terluka, termasuk enam kritis, kata juru bicara polisi Archayon Kraithong. Di antara yang terluka ada tiga anak laki-laki dan seorang perempuan.

Pembunuhan yang terjadi di tempat penitipan anak di wilayah Provinsi Nong Bua Lamphu itu kini menyisakan duka mendalam bagi para keluarga dan kerabat korban. Bahkan, pemerintah pun langsung angkat bicara tak lama setelah insiden itu terjadi.

Pemerintah Thailand memerintahkan semua bendera Thailand diturunkan setengah tiang pada Jumat (7/10/2022), sementara Perdana Menteri Prayuth Chan-ocha diperkirakan akan mengunjungi daerah tersebut pada sore hari.

“Ini tidak boleh terjadi,” katanya. “Saya merasakan kesedihan yang mendalam terhadap para korban dan kerabat mereka.”

Raja Maha Vajiralongkorn diperkirakan akan mengunjungi kota itu pada Jumat malam untuk bertemu keluarga yang terguncang dari tragedi itu.

“Semua orang Thailand, dan semua orang di seluruh dunia yang tahu tentang ini … akan merasa sangat tertekan dan sedih,” kata wakil perdana menteri Thailand, Anutin Charnvirakul.

Pada Jumat pagi, keluarga korban duduk dalam barisan, banyak yang mengenakan pakaian hitam. Di dekatnya tergeletak peti mati kecil, kuning, biru pucat, dan putih yang dihiasi emas.

Pada hari Kamis, beberapa anggota keluarga dari mereka yang tewas dalam serangan itu tetap berada di lokasi hingga larut malam. Petugas kesehatan mental duduk bersama mereka.

Adapun, penyerang, mantan perwira polisi, melepaskan tembakan dan menikam anak-anak ketika mereka tidur sekitar tengah hari.

Saat dia meninggalkan kamar bayi, penyerang mengemudikan mobilnya ke arah dan menembak orang-orang yang ada di sekitarnya, lalu kembali ke rumah, di mana dia menembak dirinya sendiri, istri, dan anaknya.

Penembakan massal jarang terjadi di Thailand, namun tingkat kepemilikan senjata tinggi. Serangan itu terjadi dua tahun setelah penembakan massal di sebuah pusat perbelanjaan di Nakhon Ratchasima, yang dilakukan oleh seorang tentara yang marah kepada atasannya.

Dalam sebuah editorial, Bangkok Post menulis “Kedua kasus menimbulkan pertanyaan tentang proses perekrutan yang dilakukan oleh tentara dan Polisi Kerajaan Thailand (RTP).”

“Yang terpenting, orang ingin tahu bagaimana RTP mempekerjakan pria ini, yang dilaporkan mengaku kepada atasannya bahwa dia telah menggunakan narkotika sejak dia masih remaja. Selain itu, dia telah dihukum karena perilaku buruk pada beberapa kesempatan.”

Polisi mengidentifikasi penyerang sebagai Panya Khamrab, mantan letnan kolonel polisi berusia 34 tahun yang telah dipecat dari kepolisian sejak Januari karena kepemilikan metamfetamin, dan secara resmi dipecat pada Juni.

Para pejabat mengatakan hasil otopsi akan menentukan apakah dia menggunakan obat-obatan sebelum serangan. “Pada dasarnya, kami percaya itu karena obat-obatan dan stres [kehadirannya di pengadilan]”, kata Kapolsek Damrongsak Kittiprapat.

“Saya tidak tahu (mengapa dia melakukan ini), tetapi dia berada di bawah banyak tekanan,” kata ibu Panya kepada Nation TV, mengutip utang mantan polisi itu dan penggunaan narkoba.

Politisi di seluruh dunia telah menyampaikan belasungkawa mereka, termasuk Perdana Menteri Inggris Liz Truss dan Perdana Menteri Australia Anthony Albanese.

Sekretaris Jenderal PBB António Guterres mengatakan sangat sedih dengan penembakan tersebut.

“Pusat pembelajaran harus menjadi ruang di mana anak-anak merasa aman, tidak pernah menjadi sasaran. Belasungkawa saya kepada orang-orang terkasih para korban dan orang-orang Thailand.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.