Kacau! Ternyata Ini Biang Kerok Rusia & Ukraina Batal Damai

Kacau! Ternyata Ini Biang Kerok Rusia & Ukraina Batal Damai

Rusia dan Ukraina rupanya sempat mencapai kesepakatan damai pada April lalu. Pengakuan tersebut dilontarkan oleh Fiona Hill, diplomat veteran Amerika Serikat (AS) yang menjabat sebagai direktur senior Dewan Keamanan Nasional AS untuk Eropa dan Rusia dalam pemerintahan Donald Trump.

Dalam sebuah artikel yang ditulis bersama Profesor Angela Stent untuk majalah Urusan Luar Negeri Universitas Georgetown, Hill mengatakan pembicaraan damai antara Rusia-Ukraina pada April 2022 tampaknya dilakukan oleh pihak Moskow dengan itikad baik.

“Menurut beberapa mantan pejabat senior AS yang kami ajak bicara, pada April 2022, negosiator Rusia dan Ukraina tampaknya telah secara tentatif menyetujui garis besar penyelesaian sementara yang dinegosiasikan: Rusia akan mundur ke posisinya ketika menguasai sebagian wilayah Donbas dan seluruh Krimea, dan sebagai gantinya, Ukraina akan berjanji untuk tidak mencari keanggotaan NATO dan sebagai gantinya menerima jaminan keamanan dari sejumlah negara,” kata artikel itu, yang dikutipĀ Russia Today, Jumat (2/9/2022).

Perjanjian perdamaian-untuk-netralitas diusulkan oleh Ukraina dalam rancangan dokumen yang dikirimkan ke Rusia selama pembicaraan 29 Maret di Istanbul, Turki. Militer Rusia mengumumkan penarikannya dari beberapa bagian Ukraina sebagai isyarat niat baik, tepat setelah tawaran itu dibuat.

Kacau! Ternyata Ini Biang Kerok Rusia & Ukraina Batal Damai

Tetapi beberapa hari kemudian, Presiden Ukraina Vladimir Zelensky menyatakan bahwa Kyiv telah menemukan bukti kejahatan perang di wilayah yang ditinggalkan oleh pasukan Rusia, khususnya di kota Bucha.

Zelensky mengeklaim bahwa publik Ukraina tidak akan mengizinkannya untuk bernegosiasi dengan negara yang, menurutnya, melakukan genosida terhadap rakyatnya.

Namun, Rusia mengatakan bukti kejahatan perang telah dibuat-buat dan menganggap Kyiv telah menggunakan tuduhan itu sebagai dalih untuk menghentikan pembicaraan damai dan melanjutkan pertempuran dengan harapan bantuan militer Barat akan memungkinkannya untuk menang di medan perang.

Menurut diplomat Rusia, Moskow menulis perjanjian perdamaian formal berdasarkan proposal Ukraina dan mengirimkannya ke Kyiv, tetapi tidak pernah mendapat tanggapan apa pun.

Pada Mei lalu, beberapa media Ukraina mengaitkan runtuhnya negosiasi dengan tekanan yang diberikan pada Kyiv oleh Perdana Menteri Inggris Boris Johnson. Pemimpin Inggris itu secara terbuka menentang solusi yang dinegosiasikan untuk krisis di Ukraina dan mendesaknya untuk berjuang untuk mendapatkan posisi yang lebih kuat dalam pembicaraan di masa depan.

Pejabat senior Rusia berulang kali menyatakan bahwa Moskow bersedia untuk menyelesaikan konflik dan memperingatkan bahwa keputusan untuk menghentikan pembicaraan hanya memperburuk kondisi akhir bagi Ukraina. Tetapi para pemimpin di Kyiv bersikeras bahwa pembicaraan hanya bisa terjadi setelah Rusia sepenuhnya menarik pasukannya, termasuk dari Krimea, yang dianggap Moskow sebagai wilayahnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.